Haruskah Perusahaan Membatasi Perjudian Online Selama Coronavirus?

Gamblers Daily Digest -

Apakah menurut Anda kasino online harus membatasi perjudian selama coronavirus?

Ini pertanyaan yang menarik dan anggota parlemen di Inggris dengan cepat menangani masalah ini. Minggu ini parlemen menyarankan bahwa batas taruhan (£50 per hari) harus diberlakukan selama wabah virus corona. Lagi pula, mereka percaya perjudian online menimbulkan risiko serius pada saat begitu banyak orang terjebak di dalam ruangan tanpa melakukan apa-apa.

Sebagai bagian dari saran ini, anggota parlemen juga menyarankan agar pelanggan dilarang membuka lebih dari satu akun, dan bahkan ditangguhkan jika mereka menunjukkan tanda-tanda perjudian kompulsif. Tetapi mengapa topik ini mendapatkan begitu banyak daya tarik di tengah-tengah virus?

Pada artikel ini, kita melihat potensi dampak perjudian online selama wabah virus corona. Namun, untuk mengetahui mengapa perjudian online menjadi topik hangat saat ini, penting untuk memahami bagaimana kasino online menghasilkan uang…

Kasino Online: Menghasilkan Uang Selama Pandemi Coronavirus

Pertama, memang benar bahwa kasino online membuat lebih banyak permainan baru untuk menarik pemain kembali ke arena taruhan. Tak jarang, game-game ini dirancang untuk menarik minat para pemain dengan mendasarkan game-game tersebut pada acara televisi atau hiburan terbaru. Seolah itu tidak cukup, kasino menawarkan “permainan gratis” atau bonus dan mengantisipasi bahwa pemain pada akhirnya akan menyetor uang ke akun mereka.

Faktanya, kasino online memberikan hadiah promosi tanpa akhir dengan antisipasi yang sama – bahwa pemain akan kembali lagi dan akhirnya menyetor uang ke akun mereka. Asal tahu saja, sebagian besar penawaran ini dikirim melalui email atau diiklankan menggunakan iklan spanduk, dan proses pendaftarannya hanya dalam hitungan detik. Namun, apa yang sebagian besar pengguna ini tidak tahu adalah bahwa meskipun mereka menang selama periode ini, mereka hanya dapat menarik kemenangan ketika mereka membuka akun dan menyetor uang menggunakan metode pembayaran yang dipilih.

Di sisi lain, ada juga sensasi judi. Anda tahu, kasino online tahu bahwa banyak orang menemukan sensasi perjudian terlalu banyak untuk ditolak. Lagi pula, beberapa penjudi bahkan tidak mengharapkan untuk memenangkan uang dan mungkin bermain untuk tujuan melarikan diri dari kekhawatiran atau tekanan mereka. Dalam hal ini, menerima email seringkali merupakan satu-satunya dorongan atau pengingat yang mungkin dibutuhkan seorang penjudi dan setidaknya untuk menarik beberapa pemain ke dalam permainan gratis.

Sekarang, dengan semua ini dikatakan, kita dapat melihat bahwa kasino online mungkin hanya “menjual” seperti orang lain, tetapi masih ada risiko terkait kecanduan judi yang perlu dipertimbangkan. Dan pada saat begitu banyak orang terjebak di rumah dan mengasingkan diri dari pandemi virus corona, tampaknya pertanyaan tentang risiko ini lebih penting dari sebelumnya.

Perjudian Online: Virus Corona dan Maraknya Perjudian Online

Seperti yang Anda ketahui, epidemi virus corona telah benar-benar membatasi orang di ruang di dalam rumah mereka sendiri. Sementara beberapa mungkin dapat terus bekerja secara online, sama seperti banyak yang kehilangan pekerjaan baik untuk sementara atau tanpa batas waktu. Tak perlu dikatakan, ini membuat kebanyakan orang memiliki lebih banyak waktu daripada biasanya dan lebih banyak waktu untuk online. Ketika datang ke perjudian, bahkan kasino terbesar ditutup dan ini berarti bahwa beberapa mungkin berinvestasi dalam set chip poker untuk dimainkan di rumah, tetapi sebagian besar pemain cenderung beralih ke perjudian online.

Untuk alasan ini, banyak ahli telah meningkatkan kekhawatiran mereka seputar perjudian online selama virus corona. Lebih khusus lagi, para ahli ini dengan cepat mengatakan bahwa perjudian online menimbulkan risiko yang jelas pada saat orang sangat membutuhkan pengalih perhatian. Dengan meningkatnya kecanduan judi, ini juga mungkin saat yang tepat untuk mengatasi masalah ini dan melindungi kesehatan masyarakat pada khususnya.

Karena kesehatan masyarakat pasti dipengaruhi oleh maraknya kecanduan judi dan hal ini tidak hanya berlaku bagi para penjudi tetapi juga orang-orang di sekitar individu tersebut. Jika Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, kecanduan judi telah lama diketahui memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan fisik dan mental seperti yang diuraikan dalam artikel New York Times ini dari tahun 1990-an!

Terlebih lagi, sekarang ada kemungkinan lebih banyak risiko mengingat bahwa pemain cenderung berjudi pada hal-hal yang tidak mereka ketahui. Dan ini penting, karena dengan hampir semua olahraga arus utama ditahan, banyak penjudi memiliki jauh lebih sedikit untuk bertaruh. Dengan kata lain, banyak penjudi cenderung akhirnya bertaruh pada permainan virtual atau olahraga yang kurang dikenal yang hanya sedikit mereka ketahui.

Tetapi bisakah kasino online tidak dipercaya untuk bertindak bertanggung jawab?

Pemikiran Terakhir tentang Membatasi Perjudian Online Selama Coronavirus

Sebenarnya, tidak semua kasino online dapat dipercaya. Misalnya, dengan olahraga arus utama ditahan, perusahaan perjudian tertentu melemparkan segala jenis peluang taruhan olahraga yang kurang dikenal kepada pengguna akhir. Dengan pemikiran ini, bahkan lebih penting dari sebelumnya bagi pemain online untuk meneliti kasino online sebelum melakukan setoran pertama.

Memang benar, perjudian online adalah masalah bagi minoritas dan mungkin pembatasan akan membantu dalam jangka pendek. Namun, ada masalah yang jauh lebih besar yang muncul dalam bentuk platform yang tidak etis dan teduh yang tidak memiliki lisensi, kepemilikan, atau implementasi keamanan. Untuk alasan ini, penting bagi pemain untuk meneliti kasino online sebelum memulai dan memeriksa ulasan alih-alih melewatkan strategi roulette mereka. Juga, sampai kita semua mampu untuk meninggalkan rumah dan pergi ke ibukota perjudian dunia, penting untuk diingat bahwa perjudian online bisa menyenangkan tetapi virus atau tidak ada virus, risiko terkait harus dihormati.

Author: Lucas Gonzalez